Sain Widianto: Alasan Generasi Muda Perlu Andil Mengajar di Pelosok Negeri

 

 

sd mas sain

Suasana SD Inpres Longko Kabupaten Manggarai (Dok. Sain Widianto

Selepas masa tugas sebagai guru di daerah terpencil melalui SM3T, banyak teman yang meminta saya menceritakan pengalaman setahun itu. Selepas mendengar cerita, hampir setiap orang memiliki niat untuk turut mengajar di daerah terpencil. Mereka mempunyai niat untuk membantu permasalahan pendidikan yang ada di Indonesia. Sayangnya, kebanyakan dari mereka hanya berhenti sampai tahap niat saja.

Banyak alasan yang membuat mereka urung mewujudkan niatnya. Di antaranya, takut meninggalkan kekasihnya, takut terpengaruh adat istiadat atau agama yang dominan di tempat pengabdian, dan tidak yakin karena tempat yang terlalu jauh. Memang di beberapa kasus, ketakutan ini benar terwujud. Nyatanya, beberapa peserta pengabdian memang kehilangan kekasihnya (termasuk teman saya sendiri), kehilangan keramaian kesenangan kota, dan bahkan kehilangan nyawa. Dengan berbagai resiko yang ada,  mengapa peserta pengabdian tidak berhenti?

            Sain Widianto, Alumni SM-3T Angkatan I, menyatakan bahwa orang-orang yang telah terinspirasi mengabdi secara alami akan menginginkan untuk turut mengabdi. “Alasan kuat dalam hati kecil setiap orang sebenarnya adalah ingin mengabdi setelah melihat dan terinspirasi yang telah dulu mengabdi. Meski awalnya hanya ikut-ikutan,” ungkap Duta SM-3T kelahiran Banyuwangi itu.

Tambahnya, menjadi bagian pengajar daerah terpencil bukanlah sekedar pekerjaan. Lebih dari itu, para pengajar mengemban amanah dengan motivasi semangat berbagi. Ulasan tentang semangat berbagi ini bisa dengan lengkap kita simak di sini. Bagi generasi muda, mengabdi di daerah yang jauh dari pusat kota akan memberikan banyak pengalaman. Setiap perjalanan akan memberikan suatu hal menarik yang bisa dipelajari. Agar tidak menjadi hal yang sia-sia atau sekedar lewat saja, maka pengalaman ini harus dimaknai dan diambil hikmahnya. Continue reading

Advertisements